ipbprinting - Memajukan UKM Indonesia

Malam Bencana 1965: Dalam Belitan Krisis Nasional Bagian 3

Bagikan:
  • Pustaka Obor Indonesia

Penulis

Rating

Harga

Taufik Abdulah, Sukri Abdurrachman, Restu Gunawan

5.0

Rp. 125.000

Upload Desain

Deskripsi

Presiden Sukarno, sang Ploklamator, mungkin sangat mencintai kekuasaan, tetapi bukanlah kekuasaan yang bisa meremukkan keutuhan Negara dan persatuan bangsa. Di saat kemungkinan itu dirasanya mengancam, ia pun menahan kepedihan betapa sistem politik dengan ideologi serba revolusioner yang dipeliharanya jatuh berantakan. Berbagai corak kontradiksi fundamental yang diperkenalkannya telah mengundang berbagai corak krisis yang menghantui kehidupan bangsa dan Negara. Ketika semuanya harus berakhir, Demokrasi Terpimpin yang didirikan dan dipimpinnya pun diejek sebagai “Orde Lama”. Penggantinya telah menampilkan diri sebagai “Orde Baru”.

Maka sejara kehidupan bangsa dan kenegaraan pun memasuki zaman baru – zaman yang telah ditempa oleh berbagai corak krisis dan konflik, serta dibayangi oleh dendam yang tak mudah terlupakan. Dilandasi hasrat kembali ke idealisme bangsa dan landasan kenegaraan yang otentik, Orde Baru pun memulai karirnya dengan menampilkan diri sebagai representasi Pancasila dan UUD 1945 yang murni. Zaman yang diwarnai kehidupan serba revolusioner diakhiri, dan periode “pembangunan nasional” dan kesetiaan pada keharusan sistem demokrasi – meskipun secara prosedural saja – dimulai dengan penuh semangat. Ketika inilah pemikiran tentang kebijaksanaan sosial-ekonomi yang sempat terabaikan dihidupkan kembali, dan dunia sastra kembali mengarungi lautan imajinasi yang tanpa tepi.

Akhirnya, biarlah renungan pada pengalaman aktual dari masa Orde Baru emberi arti dari kisah “berakhir” dan “bermulanya” rezim kekuasaan dalam dinamika kehidupan bangsa.

img-

Malam Bencana 1965: Dalam Belitan Krisis Nasional Bagian 3

  • Pustaka Obor Indonesia
  • Rp. 125.000
Bagikan:

Deskripsi

Presiden Sukarno, sang Ploklamator, mungkin sangat mencintai kekuasaan, tetapi bukanlah kekuasaan yang bisa meremukkan keutuhan Negara dan persatuan bangsa. Di saat kemungkinan itu dirasanya mengancam, ia pun menahan kepedihan betapa sistem politik dengan ideologi serba revolusioner yang dipeliharanya jatuh berantakan. Berbagai corak kontradiksi fundamental yang diperkenalkannya telah mengundang berbagai corak krisis yang menghantui kehidupan bangsa dan Negara. Ketika semuanya harus berakhir, Demokrasi Terpimpin yang didirikan dan dipimpinnya pun diejek sebagai “Orde Lama”. Penggantinya telah menampilkan diri sebagai “Orde Baru”.

Maka sejara kehidupan bangsa dan kenegaraan pun memasuki zaman baru – zaman yang telah ditempa oleh berbagai corak krisis dan konflik, serta dibayangi oleh dendam yang tak mudah terlupakan. Dilandasi hasrat kembali ke idealisme bangsa dan landasan kenegaraan yang otentik, Orde Baru pun memulai karirnya dengan menampilkan diri sebagai representasi Pancasila dan UUD 1945 yang murni. Zaman yang diwarnai kehidupan serba revolusioner diakhiri, dan periode “pembangunan nasional” dan kesetiaan pada keharusan sistem demokrasi – meskipun secara prosedural saja – dimulai dengan penuh semangat. Ketika inilah pemikiran tentang kebijaksanaan sosial-ekonomi yang sempat terabaikan dihidupkan kembali, dan dunia sastra kembali mengarungi lautan imajinasi yang tanpa tepi.

Akhirnya, biarlah renungan pada pengalaman aktual dari masa Orde Baru emberi arti dari kisah “berakhir” dan “bermulanya” rezim kekuasaan dalam dinamika kehidupan bangsa.

Produk terkait
Bo' Sangaji Kai: Catatan Kerajaan Bima
Bo' Sangaji Kai: Catatan Kerajaan Bima
Rp. 95.000
Kudeta 1 Oktober 1965
Kudeta 1 Oktober 1965
Rp. 125.000
Asal Mula Konflik Aceh (cetakan ke-2)
Asal Mula Konflik Aceh (cetakan ke-2)
Rp. 80.000
Kebangkitan Etnis Menuju Politik Identitas
Kebangkitan Etnis Menuju Politik Identitas
Rp. 70.000
Sebuah Pengantar: Perancis dari Masa Prasejarah hingga Republik I
Sebuah Pengantar: Perancis dari Masa Prasejarah hingga Republik I
Rp. 60.000
Malam Bencana 1965 Dalam Belitan Krisis Nasional: Bagian II Konflik Lokal
Malam Bencana 1965 Dalam Belitan Krisis Nasional: Bagian II Konflik Lokal
Rp. 110.000
Malam Bencana 1965 Dalam Belitan Krisis Nasional: Bagian I Rekonstruksi dalam Perdebatan
Malam Bencana 1965 Dalam Belitan Krisis Nasional: Bagian I Rekonstruksi dalam Perdebatan
Rp. 95.000
Kopra Makassar Perebutan Pusat dan Daerah
Kopra Makassar Perebutan Pusat dan Daerah
Rp. 60.000